Jurus Mengarungi Quarter-Life Crisis

Baru -baru ini saya bertemu dengan sahabat kuliah. Sebut saja masing-masing bernama Tom, Fahmi, dan Andi. Kami akhirnya bisa berjumpa setelah lebih dari tiga tahun jarang bertegur sapa. Bulan Ramadhan rupanya menjadikan persuaan kami menjadi nyata dalam momen klise bertajuk Buka Bersama (Bukber).

Tom merupakan jebolan Teknik Kimia dari PTN terbaik Indonesia yang terletak di Kota Bandung. Sejak lulus kuliah di akhir 2012, ia sampai saat ini masih bekerja di sebuah perusahaan migas asal Malaysia. Berdasarkan pengakuannya, ia ingin menyegerakan diri untuk undur diri. Namun belum ada “gambaran” mau melakukan apa setelahnya. Pikirannya terombang-ambing antara mengambil MBA di Ivy League atau membesut startup sendiri.

Fahmi merupakan alumni Universitas Gadjah Mada jurusan Ilmu Politik. Ketika menjadi mahasiswa di Kota Gudeg, ia pernah dipercaya sebagai pimpinan di organisasi kemahasiswaan paling bergengsi tingkat nasional. Di penghujung perkuliahannya hingga empat tahun setelah wisuda, ia menjabat sebagai Staf Ahli salah satu Menteri. Ia belum lama ini menyelesaikan jenjang Master di Australia jurusan Kebijakan Publik. Saat ini hatinya gundah apakah mau merintis organisasi nirlaba yang dari dulu diidam-idamkannya atau menjadi “orang kepercayaan” politisi ternama lagi.

Sementara itu Andi merupakan Lulusan Ekonomi dari Universitas Indonesia. Sejak wisuda hingga saat ini masih aktif sebagai seorang Konsultan Manajemen ternama. Ia telah menikah tiga tahun lalu. Sayangnya, belum diberi buah hati. Berdasarkan curhatannya, ia memang cukup sukses di bidang karirnya. Namun, ia merasa “remah-remah” ketika membicarakan biduk rumah tangganya. Ia merasa iri dengan Tom dan Fahmi yang masih melajang. Sehingga bebas mau pergi ke mana saja tanpa  dipusingkan “perizinan” dengan pasangan.

Tom, Fahmi, dan Andi adalah potret dari Gen Y Indonesia yang termasuk kelompok kelas menengah baru. Dalam perspektif psikologi, apa yang mereka utarakan di atas bisa dikatakan sebagai Quarter-Life CrisisSebuah masa ketika seorang early jobbers dan profesional berusia 20an hingga 30an mempertanyakan keputusan yang telah diambil sekaligus mencemaskan apa yang akan dihadapi. Sebuah periode ketika anak-anak muda yang terlihat sukses di mata orang kebanyakan namun realitanya takut salah mengambil keputusan, ragu-ragu dalam melangkah, terlalu membanding-bandingkan diri dengan orang lain, dan galau akut yang seakan tak berkesudahan.

Cerita sahabat kuliah saya di atas hanyalah puncak gunung es. Ketiganya mungkin mewakili suara jutaan millennial Indonesia yang kini menekuni segala profesi.

Quarter-Life Crisis bukanlah isu baru. Itu merupakan fenomena global  yang tidak pandang batasan geografis. Sebagaimana dalam buku saya Mantra Kehidupan yang diterbitkan oleh Elex Media Komputindo setahun silam.

Berikut ialah beberapa jurus mengarungi Quarter-Life Crisis yang bisa jadi bermanfaat untuk rekan-rekan.

Pertama, kenali misi hidupmu. Mungkin terdengar berlebihan. Namun, begitulah semestinya. Dengan mengenal misi hidup sendiri, hidup kamu akan lebih terarah.

Misi berbeda dengan goal. Misi lebih berkaitan dengan tujuan hidup. Apa  saja yang akan menjadi “warisan” kelak ketika kamu tiada. Misi bersifat jangka panjang dan berkaitan erat dengan spiritual. Sementara itu goal merupakan target-target yang bisa mendukung misi tersebut. Jika goal lebih bersifat fleksibel, misi sebaliknya.

Misi berkaitan dengan identitasmu. Ia sebaiknya sudah dulu lebih kamu miliki sebelum beraktifitas. Karena kata orang Barat, “Activity follows identity”. Maksudnya, segala bentuk aktivitasmu berbanding lurus dengan identitas yang kamu yakini.

Kedua, jangan membanding-bandingkan. Ini sudah pasti harus kamu lakukan. Membandingkan dirimu dengan orang lain hanya akan membuatmu tidak bahagia.

Apa guna membanding-bandingkan? Bukankah dari lahir kita memang sudah “berbeda”? Lagipula, mimpi kita tidaklah sama.

Yang harus kamu sadari, hanya kamu yang mengetahui apa yang kamu inginkan. Karena setiap individu merupakan unik.

Jadi, kamu jangan sekali-kali membandingkan prestasi diri sendiri dengan orang lain. Bandingkan saja prestasi dirimu saat ini dan sebelumnya. Karena sukses sejatinya bukanlah hasil akhir. Melainkan progress alias kemajuan yang kamu capai dari waktu ke waktu.

Ketiga, nikmati setiap momennya. Dalam kamus Barat, bisa dikatakan sebagai “present” yang artinya hidup di saat ini, sekarang juga.

Sederhana saja. Kamu hanya perlu untuk ikhlas menjalani setiap proses untuk mewujudkan misi hidupmu. Dengan senantiasa “sadar” tanpa terikat pada hasil.

Karena pada akhirnya, bahagia itu tak ada syaratnya. Ia hanya perlu kita terima, kita lalui, kita selami. Ia bukan masa lalu yang perlu kita sesali. Ia bukan masa depan yang kita cemaskan. Ia ada di depanmu, sekarang juga.

Ketiga di atas hanyalah tiga dari berderet jurus untuk mengarungi Quarter-Life CrisisBisa jadi sebagian cocok dengan dirimu. Sebagian lainnya mungkin tidak relevan.

Yang pasti, hanya kamu yang tahu dengan dirimu sendiri. Cuma kamu yang memegang kendali kebahagiaanmu. Sebagaimana kata filsuf Persia Umar Khayyam bahwa “Be happy for this moment. This moment is your life.”

 

*) Artikel ini pertama kali dimuat di Biem.com pada 30 April 2018

Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn
Edit